Journey to ITB -1-

Kali ini saya mau cerita gimana saya bisa mentok di ITB (Institut Terbaik Bangsa, katanya..^^). Sejak dulu sebenarnya saya mau lanjutin kuliah di bidang agama (maklum santri) jadi sama sekali gak pernah mikir bakal lanjut di bidang yang umum. Saya pernah bercita-cita lanjut ke Al Azhar Cairo soalnya lebih nyambung sama apa yang saya dapetin di pontren. Saya pikir klo mau lanjut di PT umum bakal susaah banget soalnya basic hitung-hitungan saya sangat lebih lemah dibanding nahwu-sharaf, hahaha. Jadi saya tuh gak pernah kepikir bakal ke ITB (denger namanya aja gak pernah!).

Nah, pas kelas 3 Aliyah (SMA-red), ada kesempatan tes beasiswa dari departemen agama bagi santri yang berminat  melanjutkan studi di PT yang ada di Pulau Jawa. Ayah saya tau kalo saya punya minat di bidang komputer. Beliau nyaranin saya ikutan aja. Akhirnya saya bersama beberapa santri lainnya coba-coba ikutan. Awalnya  saya milih teknik Informatika di UGM soalnya saya taunya UGM doang yang terkenal. Terus guru-guru bilang mending ke ITB aja kalo mau bidang IT, katanya lebih bagus. Waktu itu saya mikir gini “ITB?emang ada ya?kayaknya gak pernah denger??ya sudahlah ikutin saran guru aja” (parah banget!!!). Meskipun setengah hati ikut tes (prioritas masih ke Al Azhar soalnya), saya akhirnya ikutan juga.

Sebenarnya saya mau nyeritain perjuangan mengurus berkas-berkas yang diperlukan. Saya sampai depresi ngurusnya (sigh…). Diskip aja lah..

Tes pertama diadakan di MAN 2 Model Makassar. Tes diikuti oleh santri-santri dari berbagai pontren di seluruh Sulawesi Selatan. Tesnya standarlah, psikotes, bahasa inggris, IPA terpadu, plus tentang kepesantrenan (misal, fiqh sunnah, bahasa arab). Buat, saya yang paling susah tu tes IPA terpadu (hitung2an saya lemah banget soalnya), dan yang paling gampang tentu saja tes kepesantrenan, haha.

Pengumuman pun tiba, alhamdulillah saya lolos. Totalnya ada 3 santri yang lolos untuk selanjutnya mengikuti tes kedua di ITB bareng anak-anak USM.

Saya pun berangkat ke Bandung 3 hari sebelum tes dan menginap di tempat yang sudah disiapin Depag RI, MAN 1 Cijerah. Kesan pertama di Bandung tentu saja dingin tapi hangat soalnya cewe2nya geulis2 ^^ (beneran gak bohong!). Sehari sebelum tes saya pergi ke annex daftar dan mengambil kartu peserta ujian. Besoknya saya berangkat ke kampus dan mengikuti tes. Soal-soalnya susah banget apalagi yang hitungan! huh! Klo gak ngerti saya ngerjain pakai analisa ‘tak berdasar’, lebih tepatnya intuisi kali ya? jangan ditiru pokoknya.

Setelah rangkaian tes selesai saya balik lagi ke pontren. Sekolah seperti biasa. Saya dah gak mikirin lulus atau gak. Yang penting dah ‘usaha’, hehe.

Tanggal sekian bulan sekian tahun 2007 saya menghubungi kanwil depag sulsel untuk menanyakan hasil tes kedua di ITB. Katanya dari tiga orang cuma satu yang lolos (tau lah ya siapa). Alhamdulillah saya pun sujud syukur setelah berdiri sejenak di depan cermin. Tapi saya jadi bingung juga soal lanjut kuliah ke Mesir gimana. Kata Ayah saya itu terserah saya yang memutuskan. Akhirnya saya mutusin maju terus (daripada beasiswanya ’eman-eman’). Karena sudah pasti masuk ITB, jadi agak tenanglah menjelang UAS soalnya dah gak pusing mau lanjut kemana. Meskipun agak berdebar-debar juga karena takut gak lulus UAS, hehe.

TO BE CONTINUED….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s