Kelebihan Saya, Kelemahan Saya Juga!

Saya ini orang yang sangat ‘talkative’. Saya mudah menyampaikan secara blak-blakan apa yang ada di pikiran saya tentang orang lain atau pendapat, secara lisan maupun melalui media tulisan meskipun sebenarnya saya tidak trlalu jago menulis

Terkadang memang mungkin apa saya katakan blak-blakan itu trlalu straightforward sampai-sampai mungkin ada orang memaknainya lain padahal itu sama sekali tidak ada di pikiran saya.

Pernah ada percakapan seperti ini,

“Gimana nih zhar? Gw gak siap jadi MC klo belum dandan gini! Lo mah enak cowo jadi gak perlu dandan segala macam” keluh seorang teman yg nemenin saya jadi MC.

“Yaelah, lo udah cakep kali tanpa make up” saya menimpali.

Itu salah satu contohnya. Yah, kesannya kayak gombal banget ya? Padahal saya mah ceplas ceplos aja ngomong kayak gitu, dan yg terpenting apa yg saya omongin emang kenyataanya seperti itu. Klo ada temen2 yang godain setelah saya ngomong kayak gitu ya saya biasa aja, gak ada maksud apa2 kok.

Oke, saya menganggap itu kelebihan saya karena memudahkan saya dalam bergaul/kenal dengan orang lain. Tapi terkadang sifat ini suka overlap sampai mungkin menyakiti orang tanpa saya sadar. Dan parahnya saya tidak selalu tahu klo ini terjadi. Nah, klo udah kayak gini kelebihan ini malah kayak jadi pedang bermata dua buat saya, hiks…

Nah, karena pribadi saya yang ceplas ceplos dan ekspresif gitu, saya jadi suka kelepasan ngomong trlalu keras saat obrolan sedang lucu-lucunya ato pas kaget karena tiba2 ada yang pengen ngeliat transkrip saya yang secara tidak sengaja tergeletak begitu saja (Ini beneran pernah trjadi di studio). Pas nelpon juga saya susaah sekali mengecilkan suara. Nah, ada seorang teman yang suka menegur saya klo udah kayak gini, dan saya sadar memang klo itu salah karena trlalu berlebihan. Yang namanya udah sifatnya saya kayak gitu ya susah mengontrol ngilanginnya. Akhir-akhir ini saya berusaha mengontrol diri agar tidak trlalu ceplas-ceplos dan lebay berekspresi. Yah mudah2an saya jadi bisa lebih mengendalikan diri.

The worst part is, klo trnyata saya sudah menyinggung perasaan seseorang yang seharusnya tidak saya bikin tersinggung, dan sayanya gak sadar klo itu udah bikin dia kesal. Pas saya sadar (biasanya beberapa jam kemudian, ato beberapa hari setelah dipiki-pikir), jadi deh saya pundung dan menyalahkan diri sendiri. Klo udah kayak gini saya lebih memilih sendiri dulu beberapa saat dan males ngobrolin sama siapapun. Saya curhatnya ya sama blog sajah (kali ini seperti itulah adanya). Sometimes it’s easier not telling anyone, but it hurts…that’s why I choose to write it down.

Weu, gak nyangka lagi2 bisa nulis sepanjang ini. Itu deh, jadi mohon pengertiannya aja kawan2, tapi jangan terlalu pengertian juga sampe lupa ngingetin. Klo bisa org yg sempat baca tulisan ini memberi masukan gmn cara mengatasinya. Itu akan sangat berarti buat saya gan. Everyone wanna be better than before, right? Terima kasih sebelumnya. Wassalam.

P.S: buat yg merasa prnah kesal atau tersinggung karena saya, saya minta sebesar-besarnya, afwan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s